13 Cara Memilih Sangkar Burung yang Bagus

13 Cara Memilih Sangkar Burung yang Bagus

Burungnya.com – Cara memilih sangkar burung yang bagus dapat dilihat dari ukuran, model, bahan, merek, dan harga. Namun, belum tentu sangkar mahal menjadikan sangkar tersebut bagus. Oleh karena itu, Anda harus pintar-pintar memilih sangkar untuk burung peliharaan, apalagi burung lomba.

Sangkar burung di rumah dan sangkar burung lomba, sebenarnya sama saja. Namun, untuk lomba atau event besar, alangkah baiknya Anda menggunakan sangkar yang bagus agar burung lebih percaya diri. Selain itu, hal ini juga membuat pemiliknya lebih percaya diri di hadapan peserta lainnya.

Kalau Anda mau membeli sangkar burung, jangan lupa pilih sangkar berkualitas, baik dari bahan, bentuk, tingkat keamanan, dan kenyamanan. Percuma kalau memilih sangkar burung yang bagus desainnya tapi burung tidak nyaman dan malah macet bunyi karena stres.

Baca juga: 3 Sangkar Burung Unik Paling Langka di Indonesia

Jadi, sebaiknya Anda memilih sangkar burung yang bagus dari semua aspek, termasuk ukuran, bahan, model, jenis tangkringan, serta aksesoris sangkar.

1. Ukuran Sangkar yang Bagus

Untuk memilih sangkar burung, salah satu hal yang perlu diperhatikan adalah ukuran sangkar atau kandang. Tujuannya agar burung dapat bergerak dengan leluasa dan tidak merasa terkurung dalam kandang yang sempit.

Apabila bodi burung besar, maka pilihkan dengan ukuran sangkar yang besar. Namun, bila ukuran tubuh burung kecil, berarti sangkarnya juga kecil.

Ukuran Sangkar Burung (sangkarburungskb.blogspot.com)
Ukuran Sangkar Burung (sangkarburungskb.blogspot.com)

Berikut beberapa ukuran sangkar untuk jenis burung tertentu:

1. Cucak Rawa
Diameter sangkar: 45 – 65 cm
Ukuran diameter tangkringan: 20 – 23 mm

2. Hwa Mei
Diameter sangkar: 45 – 65 cm
Ukuran diameter tangkringan: 15 – 18 mm

3. Murai Batu
Diameter sangkar: 40 – 60 cm
Ukuran diameter tangkringan: 15 – 18 mm

4. Kacer
Diameter sangkar: 40 – 60 cm
Ukuran diameter tangkringan: 18 – 20 mm

5. Jalak
Diameter sangkar: 45 – 60 cm
Ukuran diameter tangkringan: 20 – 23 mm

6. Kenari
Diameter sangkar: 35 – 40 cm
Ukuran diameter tangkringan: 18 – 20 mm

Baca juga: 8 Cara Membersihkan Sangkar Burung Kotor, Bau, Berkarat, dan Jamuran

2. Bahan Sangkar yang Bagus

Saat membeli sangkar burung, pilih bahan sangkar yang awet, kuat, tidak mudah rusak, dan mudah dibersihkan. Sekarang sudah banyak sekali bahan sangkar burung yang bagus dengan kelebihan masing-masing.

Berikut beberapa bahan sangkar burung:

  • Kayu jati
  • Kayu sono keling
  • Besi
  • Besi ringan
  • Fiber
  • Bambu
  • Paralon
  • Akrilik
  • Kawat
  • Stainless steel

3. Pemilihan Jeruji Sangkar Burung

Kalau bisa pilih jeruji sangkar atau dinding sangkar yang rapat. Tujuannya agar burung tidak mudah lepas dan predator dari luar kandang tidak bisa masuk. Jeruji sangkar lebih baik terbuat dari bahan besi yang anti karat dan halus.

Untuk jeruji sangkar kayu, kalau bisa dihaluskan dulu agar tidak melukai tubuh burung. Pilih kayu yang kuat seperti kayu jati agar jeruji sangkar lebih awet, tidak mudah jamuran, dan tidak mudah patah.

4. Alas Sangkar yang Bagus

Untuk alas sangkar burung sebenarnya tergantung masing-masing orang. Namun, alangkah baiknya memilih alas sangkar yang terbuat dari plastik. Mengapa harus berbahan plastik?

Sebab, alas plastik lebih mudah dibersihkan, tahan terhadap air dan panas sinar matahari, serta kuat. Anda juga bisa memilih alas sangkar berbahan triplek, tetapi risikonya akan mudah rusak karena terkena air dan sinar matahari. Terlebih alas berbahan triplek atau kayu juga mudah jamuran dan rusak karena dipatuk burung.

Alternatif alas berbahan plastik, Anda dapat menggunakan alas berbahan mika yang sama-sama kuatnya dengan plastik. Kalau untuk alas dari bahan seng, sebaiknya lebih berhati-hati karena seng sangat tajam dan mudah berkarat, sehingga bisa melukai kaki burung.

5. Jenis Tangkringan Burung

Ada berbagai jenis tangkringan burung, seperti kayu, plastik, pasir, hingga batu. Namun, yang pasti pilihkan tangkringan burung yang sedikit kasar, tidak licin, dan nyaman untuk dicengkeram.

Jenis Tangkringan Burung (mysomer.com)
Jenis Tangkringan Burung (mysomer.com)

Berikut berbagai jenis tangkringan burung berbahan kayu:

  • Asam
  • Jambu air
  • Nangka
  • Jambu kluthuk
  • Bambu cina

Model tangkringan burung

Untuk tangkringan burung, modelnya bisa disesuaikan dengan karakter burung. Jika burung suka salto, maka berikan dua buah tangkringan dan letakkan secara menyilang atau berjajar atas bawah. Supaya burung nagen di satu titik, berikan tangkringan tunggal berbentuk huruf T.

Baca juga: 5 Model Tangkringan Pleci Biar Nagen dan Tidak Salto

Kalau Murai Batu, berarti pangkringan atau tenggeran harus tinggi dan panjang. Hal ini karena ekor Murai Batu panjang, sehingga sayang kalau sampai ekornya rusak.

6. Gantungan Sangkar Burung

Sangkar burung yang bagus harus dilengkapi dengan gantungan yang aman. Pastikan gantungan burung dari besi yang kuat sehingga aman dan tidak mudah jatuh tertiup angin.

Gantungan juga harus melengkung sempurna agar tidak mudah jatuh. Bagian baut harus dikencangkan dan diberi wadah untuk menaruh stempet. Tujuan pemberian stempet agar semut-semut tidak bisa merambat ke sangkar burung.

Gantungan Sangkar Burung Ukir Naga (sangkarburungukir.com)
Gantungan Sangkar Burung Ukir Naga (sangkarburungukir.com)

Kalau Anda berdarah seni, pilihkan gantungan sangkar yang penuh ukiran, misal ukiran kepala naga, kepala burung garuda, dan lain-lain.

Loading...

7. Pintu Sangkar Burung

Pemilihan pintu menjadi salah satu faktor terpenting dalam membeli sangkar burung. Usahakan bentuk pintu harus lebar agar burung dan tangan Anda bisa keluar masuk dengan mudah. Bagian engsel pintu kandang harus kuat agar tidak mudah rusak saat dibuka dan ditutup.

Jangan lupa pintu sangkar diberi kunci atau pengait agar burung tidak lepas dari sangkar. Kalau bisa pilih sangkar yang mempunyai pintu otomatis menutup sendiri. Tujuannya agar saat Anda lupa menutup pintu, maka burung tidak akan lepas.

Posisi pintu sangkar sebisa mungkin berada di tengah, agar Anda mudah menangkap burung atau memasukkan pakan dan minum burung.

8. Model Sangkar Burung

Sesuaikan model sangkar dengan burung Anda. Saat ini model sangkar burung sangat beragam, di antaranya sangkar bulat, sangkar kotak, sangkar soliter, sangkar burung kecil, sangkar ternak, kandang koloni, kandang umbaran, dan lain-lain.

Kalau burung kicau fighter bisa menggunakan sangkar kotak, sementara burung Lovebird, bisa memakai sangkar bulat. Untuk burung Murai Batu, pilihkan sangkar besar dan tinggi agar dapat bergerak bebas dan bulu ekornya tidak rusak.

Model Sangkar Burung (birdcagesingapore.com)
Model Sangkar Burung (birdcagesingapore.com)

Jika Anda ingin ternak, siapkan kandang ternak di sangkar soliter atau kandang koloni. Buat sangkar kosan bersekat-sekat juga bagus, terutama untuk ternak Murai Batu.

9. Tempat Pakan Burung

Wadah pakan burung atau cepuk pakan sebaiknya diletakkan di posisi yang sama dan jangan dipindah-pindah. Lokasi terbaik cepuk pakan burung biasanya di dekat tangkringan.

Anda jangan pernah mengubah letak tempat pakan supaya burung tidak stres. Kalau bisa, wadah pakan dan wadah minum diletakkan berjauhan agar keduanya tidak bercampur. Jika pakan burung terkena cipratan air minum, biasanya pakan mudah berjamur, terutama pakan voer.

Apabila Anda ingin bepergian jauh atau mau mudik lebaran, Anda bisa menggunakan wadah pakan burung otomatis. Fungsi alat ini dapat memberikan pakan otomatis dalam jumlah yang banyak. Sehingga walau ditinggal berhari-hari, burung tidak akan kelaparan.

Oh iya, cepuk pakan burung bisa berbahan plastik, keramik, porselen, dan stainless steel. Agar air minum terasa segar, Anda dapat memberikan wadah dari bahan porselen atau keramik.

10. Tebok Sangkar Burung

Kalau bisa tebok sangkar burung mudah dibongkar pasang. Hal ini agar Anda mudah dalam membersihkan kotoran burung. Selain itu, model tebok sangkar burung dapat dijadikan ciri khas atau pembeda antara satu sangkar dengan sangkar lainnya.

Tebok Sangkar Burung (berkahgusti.com)
Tebok Sangkar Burung (berkahgusti.com)

Sebab, tebok sangkar mempunyai permukaan yang lebar sehingga mudah dilukis atau diberi gambar-gambar sesuai keinginan pemilik burung. Tak jarang, tebok sangkar diperjualbelikan secara terpisah untuk memuaskan pemilik burung yang bosan dengan model sangkar lama.

11. Pengecatan Sangkar Burung

Agar sangkar burung awet dan tahan lama, teknik pengecatan sangkar harus bagus. Kalau bisa pilih sangkar yang menggunakan cat terbaik, kemudian dilapisi lagi catnya dengan plitur atau pernis. Untuk sangkar kayu, bisa menggunakan cat kayu, lalu diberi cat water based dan lapisan plitur atau pernis.

Saat ini sudah ada cat yang aman untuk burung, yaitu cat kayu besi Orchid. Cat ini dibuat sesuai dengan standar regulasi ECHA (European Chemical Agency) dan US EPA (Enviromental Protection Agency).

Kedua regulasi tersebut membatasi penggunaan bahan kimia berbahaya dan juga VOC (Volatile Organic Compound). Sehingga cat khusus sangkar ini dipastikan aman untuk burung.

Baca juga: Tips Hemat Mengilapkan Sangkar yang Kusam Menggunakan Bahan Seadanya

Hebatnya, cat kayu besi Orchid ini dapat digunakan untuk sangkar berbahan kayu, bambu, dan besi. Cat ini anti jamur, anti rayap, dan anti karat. Sehingga, sangkar yang sering dijemur di bawah sinar matahari dan terkena air hujan tidak akan jamuran atau mengelupas catnya.

12. Warna Sangkar Burung

Mayoritas warna sangkar burung cenderung gelap, di antaranya hitam dan cokelat. Namun, seiring berjalannya waktu, warna sangkar jadi warna-warni seperti pelangi. Ada sangkar yang warna merah, kuning, hijau, putih, orange, biru, ungu, hingga emas.

Meski begitu, Anda harus memilih warna sangkar sesuai kebiasaan burung. Kalau burung sudah terbiasa tinggal di sangkar gelap, jangan dipindah ke sangkar warna cerah. Hal ini bisa membuat burung stres.

13. Aksesoris Sangkar Burung

Pilih sangkar burung yang bisa dipasangi berbagai aksesoris burung. Zaman modern seperti sekarang, aksesoris burung bisa berupa kamera GoPro, alat pemutar MP3 untuk masteran burung, GPS untuk menghindari pencurian burung, dan tangkringan elektronik yang bisa menghangatkan kaki burung.

Baca juga: 5 Teknologi yang Seharusnya Ada di Lomba Burung Untuk Mengatasi Kecurangan

Untuk aksesoris lainnya, seperti mainan burung, tempat gigitan burung, wadah keramba mandi, glodok atau rumah kawin burung, dan lain-lain.

Aksesoris Sangkar Keramba Mandi Burung (spring-bird.com)
Aksesoris Sangkar Keramba Mandi Burung (spring-bird.com)

Demikian beberapa cara memilih sangkar burung yang bagus. Jadi sebenarnya tidak harus memilih sangkar burung yang mahal. Namun, sesuaikan dengan kebutuhan burung tersebut. Terlebih yang paling penting pastikan burung merasa nyaman di dalam sangkar.

Kalau burung sudah suka di satu kandang tertentu, maka jangan sering dipindah-pindah ke kandang lain. Walau kandang tersebut lebih bagus dan mahal, tapi mayoritas burung malah stres dan macet bunyi.

Jika artikel Burungnya.com bermanfaat, jangan lupa bagikan ke teman-teman yang lain, dan cantumkan sumbernya. Terima kasih.

Loading...

Pencarian terkait:

  • alang kah bagus nya konin kandang besar/kecil
  • cara menandai pintu sangkar burung agar tidak lepas
  • Cara pilih kayu untuk sangkar burung di toko kayu terdekat
  • Gabr sakar burg yg setadar
  • merk sangkar burung kayu yang bagus
  • pelindung kandang kotak burung agar burung tidak lepas
  • standar mm sangkar
  • tangkringan sangkar 23

Berikan komentar

error: Dilarang Copy Paste!!