Ciri Murai Batu yang Tidak Boleh Dibeli (biolib.cz)

8 Ciri Murai Batu yang Tidak Boleh Dibeli

Burungnya.com – Ada berbagai ciri Murai Batu yang boleh dibeli dan tidak boleh dibeli. Mengapa burung tersebut tidak boleh dibeli? Alasannya simpel, yakni kalau dibeli bisa merugikan Anda sendiri.

Beberapa burung Murai Batu tidak sempurna. Sebenarnya setiap burung memiliki kekurangan. Namun, kekurangan ini tertutupi kelebihan sehingga banyak orang terpikat dengan Murai Batu.

Anda yang ingin membeli burung Murai Batu sebaiknya mulai belajar tentang burung tersebut. Paling tidak, Anda bisa mengetahui mana Murai Batu yang sehat dan yang sakit. Dengan begitu Anda dapat memutuskan mau beli Murai Batu atau tidak.

Ciri Murai Batu (pinterest.cl)
Ciri Murai Batu (pinterest.cl)06

1. Jangan Beli Murai Batu Dewasa Tangkapan Hutan

Anda dilarang membeli Murai Batu Dewasa hasil tangkapan hutan, terutama musim trotolan. Beli burung seperti itu sangat berisiko. Murai Batu dewasa kemungkinan mempunyai anakan di musim trotolan.

Sehingga tingkat stres burung Murai Batu sangat tinggi. Burung jadi suka teringat anak dan indukannya. Kalau sudah begini burung mempunyai risiko mati cukup tinggi selama dalam dirawat.

2. Hindari Murai Batu yang Tidak Makan Extra Fooding

Burung Murai Batu yang tidak mau makan pakan Extra Fooding (EF) sebaiknya tidak perlu dibeli. Sebab, ada kemungkinan burung tersebut dalam kondisi sakit. Kalau bukan karena itu, kemungkinan burung hasil tangkapan hutan memakai alat mata pancing.

Biasanya kalau burung ditangkap dengan mata pancing, dia akan stres dalam waktu yang lama. Awalnya tubuhnya baik-baik saja, tapi lama kelamaan bisa mati juga.

3. Kondisi Fisik Murai Batu Lemah

Kalau kondisi fisik Murai Batu terlihat lemah, sudah pasti jangan dibeli. Soalnya, burung seperti sangat rentan mati. Bahkan, saking lemahnya burung tidak kuat berdiri. Jika Anda menjumpai burung seperti ini sebaiknya jangan dibeli agar tidak menyesal.

Lebih baik beli burung yang aktif gerak dan gacor. Ini penting karena tanda burung sehat terlihat dari keaktifan di dalam sangkar dan rajin berkicau.

4. Jangan Beli Murai Batu yang Belum Makan Voer

Burung Murai Batu hutan yang belum mau makan voer akan berisiko cukup besar. Sebab, burung macam ini belum tentu mau memakan voer karena terbiasa hidup di alam dengan makan makanan hewan-hewan kecil atau serangga.

Murai Batu ternak juga demikian, kalau belum makan voer jangan dibeli dulu. Biarkan sang peternak merawatnya sampai mau makan voer. Tujuannya agar Anda bisa menghemat waktu dan mudah dalam merawat Murai Batu sehari-hari.

5. Hindari Beli Murai Batu yang Tidak Berekor

Murai Batu identik dengan ekor panjang. Anda berarti harus membeli Murai Batu yang memiliki ekor panjang. Jangan sampai Anda beli Murai yang tidak memiliki ekor. Sebab, bisa jadi saat tumbuh nanti, ekornya warna hitam semua.

Loading...

6. Jangan Beli Burung Cacat

Ada berbagai burung cacat yang dijual agak murah. Biasanya penjual tidak memberitahu. Kadang mereka baru mau memberi tahu tentang cacat fisik pada burung kalau ditanya atau didesak pembeli.

Cacat fisik yang kurang diperhatikan pembeli adalah jumlah jari kaki dan kuku. Soalnya, pembeli sering fokus pada ekor, warna bulu, dan postur tubuh burung. Namun, mereka lupa bahwa jari kaki mempunyai peranan penting dalam mencengkeram tangkringan.

7. Hindari Beli Murai Batu yang Suka Cabut Bulu

Kalau Anda melihat ada bulu botak di bagian tubuh burung, sebaiknya tidak dibeli dulu. Sebab, burung seperti ini sudah pasti memiliki kebiasaan buruk mencabuti bulu sendiri. Untuk mengetahui burung hobi cabut bulu atau tidak, mandikan saja burungnya.

Air dapat merangsang bakteri dan jamur aktif sehingga tubuh burung menjadi gatal. Burung Murai Batu yang gatal akan suka mencabuti bulu dan merusak bulunya sendiri.

8. Jangan Beli Murai Batu yang Suka Nabrak

Saat Anda melihat burung sering menabrak dinding sangkar atau tangkringan, kemungkinan burung tersebut buta. Oleh karena itu perhatikan tingkah lakunya sebelum membeli. Jangan sampai Anda membeli burung Murai Batu yang buta.

Selain itu, burung yang tidak merespon orang di sekitar atau gerakan tangan, bisa jadi dia juga mengalami kebutaan atau katarak. Sehingga Anda harus lebih berhati-hati dalam membeli burung.

Baca juga:

Kesimpulan

Demikian ciri burung Murai Batu yang tidak boleh dibeli. Sebenarnya Anda bebas mau membeli burung apa saja. Namun, ciri-ciri tadi menunjukkan kekurangan Murai Batu. Sehingga kalau Anda membeli burung tersebut kemungkinan besar akan menyesal.

Daripada menyesal setelah beli burung, lebih baik dipantau dengan saksama burungnya. Perhatikan dari ujung rambut sampai ujung kaki, kemudian karakter, tingkah laku, suara, dan gaya bertarung.

Jika artikel Burungnya.com bermanfaat, jangan lupa bagikan ke teman-teman yang lain dan follow Instagram @burungnyadotcom. Terima kasih.

Loading...

Pencarian terkait:

  • ciri-ciri burung murai batu ngecrek

Berikan komentar

error: Dilarang Copy Paste!!