12 Jenis Penyakit Burung Merpati dan Cara Mengobatinya

12 Jenis Penyakit Burung Merpati dan Cara Mengobatinya

Burungnya.com – Setiap jenis burung mempunyai penyakit yang tidak sama. Sama seperti dengan burung Merpati yang jenis penyakitnya tidak sama dengan burung kicau. Ya, hal ini mungkin dipengaruhi oleh lingkungan dan makanan yang dikonsumsi sehari-hari. Untuk penyakit pada burung Merpati, Anda harus waspada karena penyakit tersebut dapat menular ke manusia.

Penyakit pada burung Merpati memang tidak boleh disepelekan. Meski penyakit ini tidak sering menular pada manusia, tetapi ada jenis penyakit tertentu yang mampu menyerang sistem kekebalan tubuh manusia. Oleh karena itu, selain menjaga kesehatan burung Merpati, Anda juga harus menjaga kebersihan sangkar dan burung tersebut.

Penyakit Burung Merpati

Penyakit pada Burung Merpati (calwil.wordpress.com)
Penyakit pada Burung Merpati (calwil.wordpress.com)

1. Penyakit Merpati karena Virus

Terdapat beberapa jenis penyakit burung Merpati seperti Newcastle Disease (ND), Pigeon Pox (patek), Paramyxovirus (mirip ND), Herpesvirus, Circovirus, Adenovirus, dan Arbovirus. Paling umum, penyakit virus pada Merpati adalah Paramyxovirus atau ND dan Pox atau cacar.

Perlu Anda ketahui, penyakit Merpati yang disebabkan oleh virus tidak dapat diobati menggunakan antibiotik. Penyakit seperti ini cuma bisa dicegah dengan cara vaksinasi.

Tergantung Kekebalan Tubuh Merpati

Selain itu, cepat lambatnya kesembuhan burung Merpati juga dipengaruhi oleh daya tahan burung. Apabila burung mempunyai tingkat kekebalan tubuh yang tinggi, maka burung Merpati dapat segera sembuh. Namun, jika burung sistem kekebalan tubuhnya rendah, maka serangan virus ini dapat menyebabkan burung Merpati mati.

Penyakit ini sebenarnya juga bisa disembuhkan dengan antibiotik berspektrum luas seperti Amoxyline dan Baytril. Namun, fungsi obat tersebut tidak untuk menyembuhkan, melainkan untuk mencegah adanya infeksi tambahan akibat kondisi tubuh yang lemah.

Anda sebisa mungkin juga harus menambah asupan protein pada burung Merpati. Tujuannya agar daya tahan tubuh Merpati meningkat. Pemberiannya bisa dilakukan menggunakan spet cairan infus.

2. Penyakit Burung Merpati karena Bakteri

Biasanya penyakit burung Merpati yang berasal dari bakteri di antaranya sebagai berikut, Mycoplasmosis, Aspergillosis, Paratyphoid, Clamydiosis, Ulcerative Enteritis, Pseudotuberculosis, Streptococus Bovis, dan E-Coli. Di antara penyakit tersebut yang paling sering menyerang Merpati adalah Streptococus Bovis dan E-Coli.

3. Penyakit Merpati karena Parasit

Tidak hanya virus dan bakteri, burung Merpati juga bisa terjangkit penyakit yang disebabkan oleh parasit. Beberapa jenis parasit tersebut seperti cacing gelang (roundworm), cacing pita (tapeworm), dan cacing rambut (hair worm).

4. Penyakit Burung Merpati karena Protozoa

Ada berbagai penyakit Merpati yang disebabkan karena Protozoa, di antaranya Trichomoniasis atau Canker (goham), Coccidiosis, Malaria, Hexamitiasis, Malaria, Toxoplasmosis, dan Leucocytozoonosis. Meski banyak, tapi penyakit yang paling umum namanya Canker (goham) dan Coccidiosis.

5. Penyakit Merpati karena Kutu

Tahukah Anda kutu yang berukuran kecil sering kali mengganggu kesehatan burung. Bahkan, burung bisa mengalami rasa sakit ekstrem karena bulu rontok dan kulit berdarah-darah. Jenis penyakit Merpati yang diakibatkan kutu seperti Mites, Lice, dan Pigeon Fly.

6. Canker atau Goham

Penyakit bernama Canker atau Goham sering kali dijumpai pada burung Merpati. Ini seperti penyakit sariawan yang disebabkan oleh protozoa Trichomoniasis. Burung yang stres dan kurang fit juga bisa terserang penyakit tersebut.

Tanda-tanda burung Merpati terkena penyakit canker atau goham, yaitu sebagai berikut:

  • Terdapat bercak kuning di paruh burung. Namun, apabila penyakit menyerang di paruh bagian dalam, biasanya bercak tersebut tidak terlihat.
  • Burung yang terkena penyakit ini paruhnya akan berbau busuk. Jika burung mengalami gangguan kesehatan, maka coba periksa bagian paruh dan cium bau paruhnya.
  • Burung akan terlihat seperti pinguin atau bebek dengan badan sedikit terangkat.
  • Kotoran burung berwarna hijau, teksturnya cair seperti mencret.
  • Burung jadi sering minum mungkin karena tubuhnya terasa panas atau kering.
  • Telih tidak turun.
  • Tubuh burung menjadi terasa berat sehingga malas bergerak.
  • Bulu burung tampak kering dan kusam.

Penyakit ini bisa menular melalui air liur atau saling bersentuhan antara burung satu dengan burung lainnya. Indukan burung yang kena penyakit canker atau goham dapat menularkan penyakit ke piyik atau anaknya saat proses meloloh makanan.

Canker juga mudah menyebar melalui makanan, sisa pakan yang tercecer, air minum, dan lain-lain. Maka dari itu, burung yang terkena goham sebaiknya dipisah atau diisolasi agar penyakit tersebut tidak menular.

Setelah burung dipisah, jangan lupa berikan obat antibiotik Metronidazole, Carnidazole, Ronidazole atau Dimetridazola. Pengobatan ini tidak hanya untuk burung yang sakit saja, tetapi juga bisa diberikan pada burung yang dibawa dari luar kota atau dari daerah lain.

7. Penyakit Infeksi Pernapasan

Burung yang aktif dilombakan lebih sering terkena penyakit saluran pernapasan. Biasanya penyakit ini terjadi karena faktor lingkungan yang padat, lembab, kualitas pakan, latihan berlebihan, bakteri, jamur, dan kutu.

Gejala penyakit infeksi saluran pernapasan pada Merpati:

  • Mata tampak berair, kalau sudah parah mata Merpati bisa belekan.
  • Keluar cairan yang berasal dari hidung.
  • Bagian hidung yang berwarna putih tampak lembab.
  • Burung Merpati gemar garuk-garuk mata menggunakan kaki.
  • Napas burung terlihat berat sampai burung megap-megap atau tersengal-sengal.
  • Saat paruh dibuka, maka tonsil terlihat bengkak dan saluran pernapasan menyempit.

Bakteri yang menyebabkan Merpati terkena penyakit saluran pernapasan, di antaranya Mycoplasama, Clamydiosis, ornithosis, haemophilus, dan e-coli.

Bakteri-bakteri seperti ini hidup di luar tubuh selama 2 hari. Oleh karena itu, sebelum bakteri masuk ke dalam tubuh. Ada baiknya Anda sering-sering membersihkan sangkar.

Pengobatan burung yang terkena bakteri bisa menggunakan Doxycicline, Tylosin, Doxy-T, Enrofloxacine.

Loading...

8. Penyakit Paratyphoid

Jenis penyakit Merpati lainnya yaitu Paratyphoid yang disebabkan oleh bakteri Salmonella Typhimurium. Penyakit ini kalau sudah menyerang burung anakan maka efeknya sangat mematikan yakni sistem pencernaan burung bisa mati mendadak.

Paratyphoid dapat menyerang bagian saluran pencernaan, sarak otak, persendian, dan organ tubuh dalam. Sebelum burung terkena penyakit tersebut, sebaiknya sangkar sering disemprot disinfektan. Namun, jangan menggunakan disinfektan yang mengandung bahan alkaline karena bakter Salmonella dapat tumbuh subur di media alkaline.

Anda dapat memandikan burung dengan air cuka atau air garam. Manfaatnya, burung jadi terbebas dari penyakit Paratyphoid dan bulunya sehat, serta mampu mencegah kutu. Takarannya, garam 1 sendok makan dan cuka 1ml banding 4 liter air.

Cara mengobati penyakit Paratyphoid pada Merpati bisa menggunakan Baytril dengan dosis 3 tetes 2 kali setiap hari. Kalau antibiotik bisa menggunakan obat amoxycillin. Kelebihan amoxycillin adalah tidak mengganggu fertilitas indukan burung. Selain itu, tambahkan vit B-Complex.

9. Penyakit Coccidiosis pada Merpati

Banyak yang belum tahu, Coccidiosis adalah penyakit saluran pencernaan yang disebabkan oleh parasit Cocidia atau protozoa. Coccidiosis dapat merusak dinding usus. Namun, bila jumlah Cocidia sedikit maka burung tidak akan terlihat sakit. Sebaliknya, apabila burungnya stres maka perkembangan Coccidiosis akan bertambah pesat.

Gejala burung yang terkena Coccidiosis adalah kotoran menjadi encer dan berwarna hijau kecokelatan, baunya menyengat, dan terdapat bercak darah.

Penularan penyakit ini bisa melalui cacing atau kotoran burung. Telur cacing akan tercampur dengan kotoran dan bisa saja termakan burung. Terlebih apabila lingkungan kandang lembab, maka perkembangan cocidia akan bertambah banyak.

Pengobatan penyakit Coccidiosis bisa memakai Derivatif Sulfonamide, Sulfaquinoxalin, Sulfadimethoxine, dan Sulfaclorpyrazine. Pemberian obat ini cukup 3 hari saja.

10. Penyakit Colibacillosis Merpati

Sudah pasti penyakit Colibacillosis disebab oleh bakteri e-coli. Bakteri umumnya berada di saluran pencernaan burung. Namun, dia bisa menyebar ke bagian tubuh yang lain. Apabila jumlah bakteri ini sangat banyak, maka burung bisa terkena diare, kotoran berwarna hijau dan putih.

Dampak dari penyakit ini, selain diare yaitu burung bisa infertil, cangkang telur lembek, kekurangan kalsium, memperlemah kinerja burung, sakit ginjal, pankreas, hingga hati. Burung kemudian menjadi kurus. Apabila penyakit Colibacillosis menyerang piyik Merpati, maka burung tersebut bisa langsung mati.

Sebagai pencegahan, Anda dapat sering-sering membersihkan sangkar Merpati. Bersihkan alas, tangkringan, tempat pakan minum dengan campuran air cuka, tambahkan probiotik, tambah air minum dengan cuka apel, dan kurangi jumlah burung di dalam kandang.

Cara mengobati penyakit Colibacillosis bisa menggunakan amoxycillin. Namun, cara yang paling efektif yakni mencegah burung terkena bakteri e-coli melalui pembersihan kandang secara teratur, menjaga burung agar tidak stres, dan memberikan cuka apel di minumannya.

11. Tumor pada Merpati

Burung Merpati juga sering terkena penyakit tumor. Penyakit ini menyerang organ tubuh bagian dalam. Ada dua tipe tumor pada burung, yaitu tumor ganas dan tumor jinak. Kalau tumor ganas hanya bisa disembuhkan dengan operasi, tetapi tumor jinak bisa diobati dengan serangkaian pengobatan secara teratur.

12. Penyakit Kutu pada Burung Merpati

Burung Merpati Sakit (videoblocks.com)
Burung Merpati Sakit (videoblocks.com)

Banyak pemain Merpati yang kurang memperhatikan kebersihan bulu burung. Sehingga bulu menjadi sarang kutu. Akibat dari kutu, burung bisa terkena anemia, stres, serta bulu rusak. Burung bisa stres karena terganggu gatal di bulu dan kulit.

Pengobatan kutu pada burung bisa dilakukan menggunakan obat-obatan yang dijual di pasaran. Pilih obat kutu yang mengandung Permethrin agar kutu-kutu segera mati. Jangan menggunakan obat pembasmi serangga karena bisa menyebabkan bulu rusak dan burung bisa keracunan.

Selain pengobatan pada burung, sangkar juga disemprot dengan obat insektisida yang aman. Kemudian mandikan burung dengan air yang telah dicampur cuka dan garam. Pemandian ini bisa dilakukan setiap 2 kali dalam seminggu. Kalau mau yang lebih tradisional, Anda dapat menggunakan rebusan air daun sirih. Burung dimandikan dengan air daun sirih, maka kutu tidak akan berani mendekat.

Kesimpulan

Demikian beberapa penyakit burung Merpati dan cara mengobatinya. Penyakit ini lebih banyak terjadi karena kandang yang kurang bersih, lingkungan lembab, dan penularan dari burung lain. Oleh karena itu, sebaiknya jaga kebersihan kandang dan buat burung tidak stres serta berikan vitamin atau obat-obatan untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh.

Baca juga:

Burung Merpati biasa mungkin kurang mendapat perhatian. Mereka jarang mendapat antibiotik atau disinfektan, tetapi kalau burung lomba, sebaiknya diperhatikan mulai dari lingkungan, kebersihan, makanan, minuman, latihan, tingkat stres, dan burung yang keluar masuk kandang.

Jika artikel Burungnya.com bermanfaat, jangan lupa bagikan ke teman-teman yang lain dan follow Instagram @burungnyadotcom. Terima kasih.

Loading...

Pencarian terkait:

  • obat tradisional merpati sakit
  • vitamin yg mengandung protein tinggi untuk burung dara
  • Paramyxovirus pada merpati
  • perawatan burung gadis muda
  • cara menyembuhkan burung dara yang patekan
  • cara mengobat burung merpati gak bi
  • burung dara kena penyakit patek
  • bakteri pencernaan pada merpati da pengobatannya
  • penyakit pada burung dara
  • Penyakit saluran pernafasan pada merpati

Berikan komentar

error: Dilarang Copy Paste!!