22 Masalah Murai Batu di Lomba dan Cara Mengatasinya

Burungnya.com – Harapan semua kicau mania adalah memiliki burung Murai Batu lomba yang berprestasi di berbagai event. Namun sayang, untuk mencetak Murai Batu juara tidak semudah yang dibayangkan. Sebab, kicau mania harus merawat burung tersebut secara konsisten dan mampu mengatasi semua masalah Murai Batu di lomba.

Ya, tidak hanya perawatan burung yang merepotkan tapi masalah yang dihadapi lomba juga bikin pusing. Burung Murai Batu yang sudah bermasalah akan sulit meraih juara di lomba. Oleh karena itu, pahami burung dengan baik, pelajari karakternya, cari tahu kesukaan dan sesuatu yang tidak disenangi.

Jika hal-hal dasar tadi sudah bisa Anda ketahui, maka perawatan Murai Batu lomba dan berbagai masalahnya akan dengan mudah diatasi.

Cara Mengatasi Masalah Murai Batu Lomba (kacer.co.id)
Cara Mengatasi Masalah Murai Batu Lomba (kacer.co.id)

1. Burung Murai Batu Diam dan Cuma Loncat Ketakutan

Artinya burung Murai Batu belum siap dibawa ke lapangan dan belum terbiasa dengan keramaian suasana lomba atau demam panggung.

Sebenarnya hal seperti ini wajar karena Murai Batu muda masih belum mapan mentalnya. Burung tersebut masih setengah jadi dan belum benar-benar siap dilombakan.

2. Murai Batu Galak Mengejar Lawan sampai Nabrak Jeruji dan Jarang Berkicau

Burung seperti ini tipe fighter tinggi. Mental fighter burung ini meluap-luap karena pakan EF terlalu tinggi. Solusinya, turunkan porsi pakan extra fooding dan mandikan burung sebelum berangkat ke lapangan lomba.

Sebagian kicau mania mengira Murai Batu fighter bagus dibawa ke lomba. Namun, sejatinya burung seperti kurang bagus dilombakan karena mental fighter ketinggian. Meski begitu, kalau Anda sudah menemukan setingan yang tepat, maka mental fighter tinggi sekalipun pasti hasilnya bagus.

3. Burung Buka Sayap atau Ngelowo dan Tidak Berkicau Lalu Sering Turun ke Dasar Sangkar

Murai Batu yang ngelowo bisa diartikan kondisi kesehatannya tidak fit. Kemungkinan lain, mental burung ini belum siap dilombakan.

Namun, kebanyakan karena pengaruh kesehatan yang memburuk. Jadi, burung harus segera diobati dan diberi perawatan khusus.

4. Awalnya Diam, Lalu Berkicau dan Muncul Sifat Fighter

Burung Murai Batu ini terlambat panas atau karakter fighter cukup lemah. Cara mengatasi Murai Batu yang terlambat berkicau bisa dengan menaikkan emosinya sebelum digantang.

Caranya durasi jemur ditambah dan burung full kerodong selama beberapa hari sebelum lomba. Selain itu, untuk pakan bisa diberi ulat hongkong sebelum naik ke gantangan.

5. Murai Batu Membusungkan Dada, Lalu Sujud Menunduk, dan Tegak Lagi

Perilaku Murai Batu seperti ini tandanya sedang birahi. Dia mungkin sedang merayu burung lain untuk melakukan perkawinan. Namun, ada juga burung yang tidak birahi dan memang gaya bertarungnya seperti gerakan sujud.

Loading...

6. Suara Murai Batu Diulang-ulang, Ngukluk, dan Monoton

Burung Murai Batu belum memiliki suara isian yang bervariasi. Artinya burung belum siap dilombakan. Cara mengatasinya, burung diberi masteran yang bagus, cari setingan mandi jemur agar performanya maksimal, dan berikan pakan extra fooding agar emosi dan birahi stabil.

Selain itu, ada kemungkinan stamina burung sedang menurun. Sehingga burung tidak mau bongkar isian. Biasanya burung seperti ini kurang asupan pakan EF, kurang jemur, dan kurang umbar.

Kemungkinan lain Murai Batu masih terlalu muda sehingga mentalnya belum siap. Anda harus menunggu dan menyiapkan sampai usia burung mapan.

7. Burung Murai Batu Diam dan Tidak Bergerak

Mental burung ini sedang down. Sehingga dia tidak berani berkicau di depan burung lain. Bahkan, burung tidak berani bergerak karena ketakutan.

Penyebabnya karena burung berhadapan dengan Murai Batu dengan karakter menekan. Sehingga burung dengan mental pas-pasan langsung terdiam membisu.

Murai Batu Lomba

Apa yang harus dipersiapkan agar Murai Batu tampil bagus di lomba? Untuk persiapan lomba cukup banyak, tapi yang terpenting burung sudah mapan usianya.

  1. Usia Murai Batu mapan.
  2. Birahi burung stabil.
  3. Mental fighter.
  4. Berasal dari trah indukan jawara.
  5. Burung dalam keadaan sehat.
  6. Murai Batu tidak sedang mabung.
  7. Pemberian pakan EF tepat.
  8. Performa bagus.
  9. Kekuatan napas panjang.
  10. Variasi suara isian banyak dan mau bongkar isian.
  11. Burung memiliki gaya bertarung spesial.
  12. Tidak takut dengan manusia atau burung lain.
  13. Di rumah dan lomba sama-sama gacor.
  14. Burung terlihat lincah.
  15. Murai Batu nagen dan tidak turun tangkringan.

Kesimpulan

Demikian berbagai masalah dan perilaku Murai Batu di lomba serta cara mengatasinya. Burung yang sedang bermasalah dalam lomba kemungkinan besar belum siap dilombakan. Penyebabnya bervariasi, ada yang karena usia burung belum mapan, mental belum fighter, dan tidak menguasai area lomba (belum bisa adaptasi).

Baca juga:

Oleh karena itu, persiapkan burung Murai Batu sebelum lomba dengan baik. Ada berbagai faktor yang menjadikan burung siap dilombakan. Jadi, pelajari hal tersebut agar burung mau tampil bagus di lapangan lomba.

Jika artikel Burungnya.com bermanfaat, jangan lupa bagikan ke teman-teman yang lain dan follow Instagram @burungnyadotcom. Terima kasih.

Loading...

Pencarian terkait:

  • penyebab murai batu suara monoton
  • Mengatasi murai batu yg birahinya mucuk
  • cara mengatasi murai nabrak jeruji
  • murai batu telat panas waktu di gantangan ngeriwik
  • murai batu nabrak nabrak sangkar
  • gantangan murai muncul serpong
  • cara membuat murai nyaman pada saat sebelum digantang
  • mengatasi murai demam panggung
  • cara mengatasi burung murai batu ngerayu2 di gantangan
  • tips mengatasi burung murai cuma pasang dada

Berikan komentar

error: Dilarang Copy Paste!!