10 Cara Mengetahui Kelamin Anak Kucing Jantan atau Betina

Burungnya.com – Bingung menentukan apakah kelamin anak kucing Anda jantan atau betina? Dibandingkan dengan kucing dewasa, perbedaan alat kelamin jantan dan betina mungkin lebih sulit dideteksi.

Namun, jika Anda tahu apa yang harus diperhatikan, menentukan jenis kelamin anak kucing seharusnya tidak terlalu sulit. Nasehat dari dokter hewan bisa membuat Anda lebih percaya diri, meski terkadang dokter hewan salah menilai perilaku s 3 k sual anak kucing.

Jadi, jangan pernah bergantung pada orang lain dalam hal penentuan jenis kelamin anak kucing. Lebih baik Anda belajar sendiri karena dari ciri fisik saja sebenarnya sudah kelihatan jenis kelaminnya.

Cara Mengetahui Kelamin Anak Kucing

1. Lokasi Hangat dan Nyaman

Meski terdengar aneh, anak kucing sangat rentan terhadap suhu rendah. Agar anak kucing menjadi hangat, sangat tergantung pada panas tubuh induknya. Memisahkan anak kucing dari induknya dapat membuat mereka sakit.

Untuk menghindari anak kucing yang sakit, ikuti pedoman berikut saat menangani dan mencoba menentukan jenis kelaminnya:

  • Letakkan anak kucing di ruangan yang hangat.
  • Jangan biarkan anak kucing dan induknya pisah lebih dari 5-10 menit.
  • Jangan letakkan anak kucing di atas permukaan yang “menyerap panas”, seperti meja marmer, yang akan menyerap panas dari tubuhnya.

2. Ekor Anak Kucing Diangkat

Memeriksa alat kelamin kucing adalah cara yang baik untuk menentukan jenis kelaminnya secara langsung. Anak kucing mungkin enggan (dapat dimengerti) untuk meminta Anda mengangkat ekornya dan memperlihatkan alat kelaminnya.

Selalu lakukan dengan lembut. Melakukannya dengan gerakan yang kuat dapat membuat anak kucing merasa mual dan marah untuk mempertahankan dirinya. Hindari hanya memegang ekor kucing, karena sangat rapuh.

  • Seka anak kucing dengan lembut selama beberapa menit, kemudian letakkan di atas handuk lembut yang bersih dan angkat ekornya.
  • Jika anak kucing menunjukkan tanda-tanda penolakan, bersiaplah untuk mengembalikan anak kucing kepada induknya.
  • Cara Mengecek Kelamin Anak Kucing dari Bawah Ekornya
  • Letakkan anak kucing dalam posisi berdiri, jauhkan kepala dari Anda.
  • Angkat perlahan jangan tarik atau seret-ekornya.
  • Jika anak kucing tidak mau Anda memeriksa ekornya, cobalah mencari bantuan dari orang lain. Saat Anda sedikit menaikkan ekor, orang lain dapat membantu dengan menggendong anak kucing dengan lembut.
  • Anda juga dapat mencoba membuat anak kucing mengangkat ekornya dengan menyentuh area pertemuan punggung anak kucing dengan ekornya.
  • Anak kucing harus memiliki dua lubang. Lubang atas adalah anus, dan lubang bawah adalah alat kelamin pria atau wanita.

3. Cek Lubang Bawah Anak Kucing

Jika Anda mempunyai lebih dari satu anak kucing, Anda dapat membandingkannya secara berdampingan. Dengan membandingkan secara langsung maka akan lebih mudah untuk membedakan anak kucing jantan dan betina.

  • Bukaan kelamin kucing betina terlihat seperti irisan vertikal. Bersama dengan lubang anus, alat kelamin anak kucing betina terlihat seperti tanda huruf “i”.
  • Bukaan alat kelamin pria terlihat seperti lubang kecil. Bersama anusnya, alat kelamin anak kucing jantan terlihat seperti tanda titik dua “:” dan plus “+”.

4. Jarak Antara Kedua Lubang Anus Anak Kucing

Jarak antar anak kucing betina lebih pendek dibandingkan dengan anak kucing jantan, sehingga Anda dapat menggunakan jarak tersebut untuk membedakan jenis kelamin anak kucing tersebut.

  • Bukaan alat kelamin anak kucing wanita terletak lebih tinggi dan lebih dekat ke anus.
  • Bukaan alat kelamin anak kucing jantan terletak di bawah anus.

5. Periksa Bagian Testis Anak Kucing

Testis anak kucing jantan tidak selalu terlihat jelas, namun masih bisa diperiksa. Itu saja, jangan pernah mengganti alat kelamin kucing jantan dengan paksa.

P3 nis anak kucing yang masih sangat rapuh mencoba memanjangkan penis anak kucing (yang biasanya mencabutnya) dapat menyebabkan kerusakan jangka panjang.

Perhatikan jarak antara bukaan genital dan anus. Jika Anda melihat benjolan kecil, kemungkinan itu adalah skrotum, jadi anak kucing itu jantan.

Jika Anda tidak dapat mendeteksi skrotum secara visual, Anda dapat merasakan areanya saat anak kucing berusia minimal satu atau dua bulan. Untuk melakukan ini, tekan perlahan bagian antara saluran anus dan alat kelamin kucing.

Anda mungkin merasakan satu atau dua potong seukuran kacang polong. Perlu diketahui bahwa pada anak kucing jantan yang sangat muda (anak kucing kecil yang berusia kurang dari satu atau dua bulan), testisnya dapat ditarik ke dalam bagian saluran yang berbentuk tabung dan belum bisa dirasakan.

Cara Mengetahui Kelamin Anak Kucing Jantan atau Betina (purrfectcatbreeds.com)
Cara Mengetahui Kelamin Anak Kucing Jantan atau Betina (purrfectcatbreeds.com)

6. Warna Bulu Anak Kucing

Beri perhatian khusus pada warna mantel. Warna bulu kucing dapat menunjukkan jenis kelaminnya.

Loading...

Kromosom X memiliki warna tertentu, seperti calico (hitam, putih dan sebagian besar oranye) dan ise (pola bergaris hitam, seperti marmer, oranye / coklat, dan terkadang putih), dan dibutuhkan dua kromosom X untuk muncul.

Oleh karena itu, karena betina memiliki dua kromosom X dan jantan hanya memiliki satu kromosom X, kucing jantan tidak dapat memiliki warna ini kecuali jika mereka memiliki penyakit genetik yang langka.

Kucing dengan bulu bergaris oranye lebih cenderung menjadi kucing jantan.

7. Perhatikan Tanda Estrus pada Kucing

Perhatikan tanda-tanda siklus termal (estrus). Setelah sekitar 6-10 minggu (beberapa kucing setelah usia 4 minggu), kebanyakan kucing betina yang tidak mandul akan mulai menunjukkan tanda-tanda “demam” (secara ilmiah disebut “estrus”).

Kucing betina mungkin panas selama 2-19 hari. Siklus estrus rata-rata kucing betina yang belum kawin adalah sekitar 8 hari, namun siklus ini biasanya lebih pendek pada kucing kawin karena kawin memicu ovulasi.

Kucing panas akan menunjukkan tanda-tanda tertentu, yang menandakan bahwa kucing tersebut betina.

Tanda-tanda ini meliputi:

  • Mulai berteriak, lebih keras dan lebih keras, lebih dan lebih sering. Seiring waktu, suara akan menjadi lebih keras dan mulai terdengar seperti jeritan.
  • menunjukkan keinginan yang kuat untuk keluar.
  • Sangat baik, dan bahkan pada benda mati.
  • Memeragakan perilaku “ekspresi diri” di mana kucing betina berdiri dengan kaki depannya sambil meregangkan tubuh ke belakang dan mengangkat bagian belakang tubuh dan ekornya.
  • Menyemprotkan air seni atau pipis sembarangan.

8. Cek Bau Air Kencing Kucing

Periksa bau urine yang kuat. Saat kucing jantan yang tidak mandul sudah dewasa secara seksual, ia biasanya terbiasa menyemprotkan air seni yang menyengat.

  • Kucing jantan, meskipun biasanya penurut, mungkin mulai menyemprotkan air kencing mereka di luar kotak kotorannya.
  • Urine ini memiliki bau menyengat yang tidak disukai kebanyakan orang.

9. Lihat Bentuk Tubuh dan Muka Kucing

Kecuali kucing sudah dewasa secara s 3 k sual, Anda mungkin tidak melihat perbedaan fisiknya. Namun, setelah kucing cukup dewasa, ia ciri kelaminnya dapat diketahui sebagian.

  • Kucing jantan yang tidak mandul biasanya memiliki otot yang lebih kuat serta tengkorak dan rahang yang lebih besar.
  • Selain itu, kucing jantan juga biasanya memiliki apa yang disebut “ekor pejantan”.
  • Serangkaian kelenjar di bagian bawah ekor mengeluarkan senyawa berminyak yang disebut sebum.
  • Sekresi senyawa ini muncul di dekat ekor berupa bulu berminyak. Rambut menipis, menipis, atau tidak sempurna; ruam komedo atau infeksi kulit; dan / atau bau tidak sedap.

10. Tanyakan Pada Ahlinya

Bila Anda merasa kesulitan menentukan jenis kelaminnya, satu-satunya cara cuma bertanya kepada ahlinya. Contoh, Anda bisa tanya ke komunitas pecinta kucing, dokter hewan, pecinta kucing, perawat kucing, pet shop, dan lain-lain.

Sebenarnya kelamin kucing tadi dilihat secara fisik sudah nampak, tapi dengan bertanya ke ahlinya, Anda jadi lebih yakin. Kalau perlu Anda juga bisa melakukan tes DNA kelamin kucing jantan atau betina.

Baca juga:

Kesimpulan

Demikian beberapa cara mengetahui kelamin anak kucing jantan atau betina. Oh iya, hindari memeriksa kucing di bawah 3-4 minggu.

Anak kucing yang berusia kurang dari 3-4 minggu akan menyerap terlalu banyak bau manusia, sehingga sulit bagi ibu untuk mengidentifikasi mereka.

Jika hal ini terjadi, induk kucing dapat menolaknya, dan akibatnya anak kucing tersebut dapat mati karena kekurangan kalori dan nutrisi.

Pastikan induk kucing merasa nyaman dan bahagia saat anaknya diperiksa kelaminnya. Jika pada saat tertentu, induk kucing marah, atau tertekan, tunda dulu dan kembalikan anak kucing kepadanya.

Jika artikel Burungnya.com bermanfaat, jangan lupa bagikan ke teman-teman yang lain dan follow Instagram @burungnyadotcom. Terima kasih.

Loading...

Berikan komentar

error: Dilarang Copy Paste!!