Kotoran Kucing Keluar Darah, Ini yang Harus Dilakukan

Burungnya.com – Jika kucing Anda menggunakan kotak pasir, Anda mungkin sudah terbiasa dengan tampilan kotorannya secara normal. Mungkin mengkhawatirkan melihat darah di kotoran kucing Anda secara tiba-tiba. Apakah ini pertanda penyakit berbahaya? Kapan Anda harus membawa kucing Anda ke dokter hewan untuk kotoran berdarah?

Penyebab Darah di Kotoran Kucing

Ada beberapa alasan mengapa Anda mungkin melihat darah di kotoran kucing. Beberapa alasan mungkin lebih serius daripada yang lain.

1. Diare

Diare dapat menyebabkan iritasi pada lapisan saluran pencernaan bagian bawah, yang menyebabkan perdarahan. Jika kucing Anda mengalami diare atau tinja lunak, mereka mungkin mulai tampak berdarah setelah beberapa hari.

2. Sembelit

Sembelit seringkali membuat kucing tegang untuk buang air besar. Hal ini terkadang menyebabkan pecahnya pembuluh darah di saluran GI bagian bawah. Tinja sering tampak keras dan kecil dan mungkin memiliki darah di bagian luar.

Baik diare maupun sembelit dapat disebabkan oleh stres, perubahan pola makan atau intoleransi, parasit, benda asing, infeksi, paparan racun, penyakit radang usus, dan banyak penyakit lainnya.

Dehidrasi dapat menyebabkan sembelit pada kucing. Di sisi lain, diare sering menyebabkan dehidrasi. Sembelit kronis dapat menyebabkan kondisi yang disebut megakolon, usus yang membesar.

Baca juga:

3. Pertumbuhan Tak Normal

Pertumbuhan tak normal seperti polip, kista, dan tumor dapat menyebabkan darah pada kotoran kucing.

Banyak penyakit dan gangguan dapat menyebabkan masalah GI yang menyebabkan darah dalam tinja. Dalam beberapa kasus, kotoran kucing akan terlihat normal kecuali darahnya.

4. Kotoran Gelap

Perhatikan feses berwarna gelap yang terlihat lengket atau menyerupai bubuk kopi. Ini mungkin tidak terlihat seperti darah pada awalnya karena warnanya sangat gelap. Itu karena darah yang dicerna atau dicerna sebagian.

Kehadiran darah gelap dalam tinja berarti ada pendarahan di suatu tempat di saluran pencernaan, seperti usus kecil atau perut.

5. Infeksi Saluran Kemih

Jika Anda melihat tetesan darah di sampah dan di sisi kotak, jangan menganggap itu dari tinja. Darah juga bisa hadir dalam urin, terutama jika ada infeksi saluran kemih. Jika sumber darahnya tidak pasti, maka Anda harus segera membawa kucing Anda ke dokter hewan.

Kotoran Kucing Berdarah
Kotoran Kucing Berdarah

Apa yang Harus Dilakukan jika Kucing Anda Mengeluarkan Kotoran Berdarah?

Anda harus menghubungi dokter hewan jika buang air besar kucing Anda tidak normal selama beberapa hari, bahkan jika Anda tidak melihat darah di tinja. Berurusan dengan masalah GI dapat mencegah darah muncul di tinja.

Loading...

Jika kotoran kucing Anda normal dan Anda melihat beberapa darah satu kali, awasi kucing Anda dengan cermat untuk satu atau dua hari berikutnya.

Jika kucing Anda menunjukkan tanda-tanda sakit atau Anda melihat darah lagi keesokan harinya, maka inilah saatnya untuk mengunjungi dokter hewan Anda.

Jika kucing Anda mengalami diare selama satu atau dua hari, hubungi dokter hewan Anda untuk menentukan penyebab diare dan untuk membantu mengatasinya. Ini berlaku apakah Anda melihat darah atau tidak.

Jika kucing Anda tidak buang air besar dalam beberapa hari, Anda harus menghubungi dokter hewan.

Jika Anda melihat kucing Anda mengejan untuk buang air besar, ini juga merupakan tanda sembelit.

Dokter hewan Anda dapat membantu meringankan ketidaknyamanan kucing Anda dan mungkin dapat menentukan penyebab sembelit.

Menjaga kucing Anda tetap pada diet sehat yang tinggi serat dapat membantu mencegah sembelit dan dapat meringankan kondisinya. Namun, begitu Anda melihat ketegangan dan darah, mungkin sudah cukup lama perawatan hewan diperlukan.

Pastikan Anda mengikuti saran dokter hewan untuk pemeriksaan parasit rutin. Ini biasanya direkomendasikan sekitar setahun sekali tetapi harus dilakukan lebih sering jika kucing Anda memiliki kotoran yang tidak normal. Ini sangat penting jika kucing Anda pernah keluar rumah.

Saat mencoba menentukan penyebab tinja kucing Anda berdarah, dokter hewan akan melakukan pemeriksaan lengkap terlebih dahulu. Kemudian, sampel tinja mungkin diperlukan untuk memeriksa parasit dan pertumbuhan bakteri yang berlebihan.

Selain itu, dokter hewan Anda mungkin merekomendasikan tes laboratorium untuk mencari masalah dengan sel darah, fungsi organ, dan saluran kemih. Radiografi perut (sinar-X) mungkin juga diperlukan untuk mencari benda asing, pertumbuhan, atau kelainan struktural. Ultrasonografi juga dapat direkomendasikan untuk melihat perut dengan lebih baik.

Perawatan untuk tinja berdarah umumnya tergantung pada penyebab sebenarnya dari darah. Ada obat dan suplemen pendukung GI yang mungkin direkomendasikan dokter hewan Anda jika penyakit akut tidak ditemukan. Ini mungkin termasuk penggunaan probiotik untuk jangka waktu tertentu. Perubahan pola makan mungkin juga diperlukan.

Kesimpulan

Jadi pada intinya kotoran kucing berdarah tidak hanya dari gangguan pencernaan, tapi juga banyak faktor. Pastikan dulu dari mana asal darah tersebut.

Jika Anda belum yakin, sebaiknya bawa sample kotoran kucing ke dokter. Jangan lupa pasir di litter box juga dibawa. Jelaskan juga keseharian kucing, makanan, dan aktivitas lainnya pada dokter hewan.

Apakah satu-satunya solusi cuma ke dokter? Ya benar, sebab pendaraan ini kemungkinan terjadi di dalam organ tubuh. Anda tidak bisa mengira-ngira kucing sakit apa.

Jadi, dibutuhkan alat medis untuk mengetahui sebenarnya apa yang terjadi pada kucing Anda.

Jika artikel Burungnya.com bermanfaat, jangan lupa bagikan ke teman-teman yang lain dan follow Instagram @burungnyadotcom. Terima kasih.

Loading...

Berikan komentar

error: Dilarang Copy Paste!!