7 Masalah yang Sering Muncul saat Ternak Burung Murai Batu

Burungnya.com – Dalam ternak burung Murai Batu, tidak hanya sekadar menyiapkan kandang, indukan, dan perawatan. Namun, Anda juga harus memperhatikan berbagai masalah dalam beternak burung Murai. Mungkin bagi pemula, hal seperti ini tidak terpikirkan.

Soalnya pemula yang mulai ternak Murai Batu, biasanya cuma fokus pada indukan burung yang bagus. Selain itu, lokasi kandang, proses kawin silang, hingga bertelur.

Walau masalah tadi juga penting, tapi ada permasalahan lain yang perlu diperhatikan para peternak. Masalah ini biasanya muncul setelah Anda mulai beternak Murai.

Masalah Ternak Burung Murai Batu (carousell.com)
Masalah Ternak Burung Murai Batu (carousell.com)

1. Suhu Udara yang Berubah-ubah

Udara yang dihirup burung, sama seperti manusia. Namun, kalau suhu udaranya berubah-ubah, kadang panas kadang dingin, terkadang burung Murai Batu sulit beradaptasi.

Terlebih perbedaan suhu udara di siang hari atau malam hari dan di luar ruangan atau dalam ruangan. Tentu suhu udaranya berbeda. Nah, perlu Anda ketahui bahwa perubahan suhu ini dapat memicu Murai Batu memasuki masa mabung lebih cepat.

Kalau bukan benar-benar mabung, burung Murai Batu akan mengalami mabung palsu atau nyulam. Pasalnya, bulu yang jatuh hanya sebagian saja. Bulu yang rontok tidak semuanya.

Siklus hormonal tahunan Murai Batu menjadi terganggu. Kalau sudah demikian, proses penangkaran Murai akan ikut terganggu. Solusinya, sudah pasti burung dilatih beradaptasi dengan lingkungan dulu sebelum proses ternak.

Masing-masing indukan, baik Murai jantan dan betina dipindah ke kandang ternak yang berbeda. Biarkan mereka beradaptasi, kemudian setelah keduanya terlihat nyaman, baru proses ternak dilanjutkan.

2. Pakan Diberikan Melimpah atau Sedikit

Selama proses ternak burung Murai, ada yang memberikan pakan dalam jumlah banyak, ada juga yang sedikit. Lantas, mana yang benar, pemberian pakan banyak atau sedikit?

Saat sedang ternak burung, apapun itu, yang terpenting adalah ketersediaan pakan. Misalnya, pakan voer sudah tersedia, tapi pakan extra fooding (EF) masih sedikit. Anda harus berusaha mendapatkan pakan EF di pasaran dan memberikannya ke burung Murai Batu.

Pasalnya, indukan burung memiliki naluri akan membesarkan anak-anaknya apabila pakan tercukupi. Jika tidak ada makanan, tentu indukan burung lebih memilih mencari makan untuk dirinya daripada anak-anaknya.

3. Murai Batu Jantan Lebih Dominan dari Betina

Dari kaum adam seharusnya lebih dominan dari kaum hawa. Namun, di saat menangkar Murai Batu, sebaiknya burung Murai Batu jantan tidak perlu terlalu dominan. Sebab, Murai jantan yang terlalu dominan bisa menyakiti burung betina, bahkan melukai sampai akibat terparah yaitu terbunuhnya indukan betina.

Alasannya burung Murai Batu jantan lebih responsif, bermental tempur tinggi, fighter, dan ganas. Jika saat kawin, burung jantan menunjukkan tanda-tanda demikian, sebaiknya Anda mulai mengawasinya.

4. Kawin Terlalu Dini

Ada juga masalah dalam beternak burung Murai Batu, indukan sudah mau kawin dan membuat sarang, tapi tidak mau bertelur. Peternak kadang bingung, mengapa hal tersebut bisa terjadi. Padahal, keduanya sudah mau kawin dan terlihat berjodoh.

Loading...

Masalah seperti ini bukan karena proses kawinnya yang sukses atau gagal, tapi karena usia. Jika Anda mengawinkan burung Murai terlalu dini atau usianya belum pas, maka burung tidak akan segera bertelur.

Oleh karena itu, pertama pastikan usia indukan burung sudah siap kawin dan kedua burung berkicau saat didekatkan. Dengan begitu, burung akan benar-benar berjodoh dan mau bertelur hingga mengerami telur sampai menetas.

5. Kehadiran Pasangan Lain

Burung Murai Batu memiliki karakter teritorial yang tinggi. Terkadang karakter ini melekat sampai ke proses ternak. Kalau sudah begini, burung menjadi agresif saat mendengar Murai Batu lain atau pasangan lain.

Terkadang burung sampai menghentikan proses reproduksi, membuang telur, memakan anaknya, hingga membunuh anakannya. Ini semua karena mereka terganggu oleh pasangan lain atau burung lain. Jika Anda memiliki Murai Batu seperti ini, solusinya adalah diternak di sangkar gantung atau solitaire.

6. Lokasi Kandang di Bawah Sinar Matahari

Cahaya sinar matahari baik untuk kesehatan, tapi kalau untuk ternak Murai Batu gimana? Sama saja, sinar matahari mengandung vitamin D yang baik untuk kesehatan dan kekebalan tubuh. Namun, jangan lupa kandang ternak harus tetap diberi peneduh.

Jangan menempatkan kandang di bawah sinar matahari langsung tanpa peneduh. Burung bisa kepanasan dan tidak mau bereproduksi. Sehingga berikan atap yang cukup teduh tapi juga bisa kemasukan sinar matahari. Namun, kandang juga jangan terlalu gelap.

7. Suasana Kandang Ternak Ramai

Idealnya, kandang ternak Murai Batu harus tenang, nyaman, dan damai. Burung tidak boleh terganggu oleh lalu lalang manusia, hewan predator (ular, kucing, tikus), suara bising, suara kendaraan bermotor, asap, polusi, dan lain-lain.

Bahkan, kalau Anda sering melihat kondisi burung, termasuk mengecek jumlah telur, melihat telur sudah menetas atau belum, menghitung anakan yang menetas, pasti burung akan stres. Siapa yang tidak stres saat privasi mereka diganggu. Burung juga punya privasi yang harus dijaga, termasuk pemiliknya sendiri.

Baca juga:

Kesimpulan

Demikian masalah yang sering muncul saat ternak Murai Batu. Sebelum masalah tersebut menimpa Anda, sebaiknya Anda sudah mengantisipasinya. Pengalaman orang lain bisa dijadikan pelajaran daripada harus merasakannya sendiri.

Kami berharap penangkaran dan proses ternak Murai Anda lancar. Indukan siap kawin, burung mau bertelur, jumlah telur banyak, dan menetas semua. Tentu ini harapan banyak peternak Murai Batu.

Jika artikel Burungnya.com bermanfaat, jangan lupa bagikan ke teman-teman yang lain dan follow Instagram @burungnyadotcom. Terima kasih.

Loading...

Pencarian terkait:

  • kendala ternak murai batu
  • pengaruh ternak murai dan lovebird dalam zatu ruangan
  • indukan murao nelor tp gak bs terbang
  • ciri murai mau telur
  • ciri ciri burung nyaman di kandang terNakan
  • ciri burung mb sedang bertelor
  • burung murai betian selalu menghindari jantan
  • bila muari medan telornye menetas apa yg dilakukan oleh pemiliknye
  • tledean jantan ngurak apakah bisa produksi
  • apakah murai betina nyulam bisa bertelur

Berikan komentar

error: Dilarang Copy Paste!!