Burung kenari sakit

6 Penyakit Burung Kenari dan Cara Mengobatinya

Burungnya.com – Memelihara burung Kenari memang tidak terlalu sulit. Namun, kalau burung Kenari tersebut sudah sakit, biasanya sang pemilik tidak selalu bisa mengobatinya. Terlebih, burung Kenarinya sendiri selalu menyembunyikan penyakitnya dari sang pemilik. Mereka melakukan itu karena gengsi pada burung Kenari yang lain. Sehingga, dihadapan burung Kenari lain, mereka akan berlagak sehat dan bugar, padahal tubuhnya sedang sakit.

Nah, jika Anda tidak mengetahui seperti apa burung Kenari yang sedang sakit, maka Anda harus menyimak ulasan singkat berikut. Burung Kenari yang sakit biasanya akan menunjukkan beberapa tanda-tanda, seperti bulu burung Kenari terlihat kusam, bulu bagian leher bergetar-getar, matanya sering menutup atau terlihat mengantuk, dan lebih banyak diam.

Itu tadi ciri-ciri yang sering ditunjukkan saat burung Kenari sedang sakit. Setelah mengetahuinya, sekarang Anda harus mengenali beberapa penyakit yang sering diderita oleh burung Kenari. Dalam penyakit-penyakit tersebut, kami juga menyertakan cara-cara untuk mengobatinya. Berikut beberapa penyakit burung Kenari dan cara mengobatinya.

1. Penyakit pernapasan

Burung Kenari yang terserang penyakit pernapasan, penyebabnya adalah bakteri E.Coli. Jenis bakteri seperti ini bisa menyerang burung Kenari jantan maupun betina. Ini harus segera diobati, karena kalau dibiarkan bisa terjadi gagal penapasan kemudian burung akan mati. Parahnya lagi, penyakit pernapasan pada burung Kenari bisa menular.

Penularan biasanya terjadi karena ada kontak langsung antara burung Kenari yang terinfeksi bakteri E. Coli dengan burung Kenari yang sehat. Selain itu, penyakit ini bisa muncul karena faktor keturunan, tempat pakan atau minum yang kurang bersih, dan kandang yang dipakai bergantian.

Gejala penyakit pernapasan pada burung Kenari

Gejala penyakit pernapasan bisa dideteksi dari ciri-ciri penyakit tersebut, seperti burung Kenari sering membuka paruh untuk melakukan pernapasan, burung Kenari sering bersin, hidung burung Kenari mengeluarkan ingus, tubuh lemas dan kurang bertenaga.

Cara mengobati penyakit pernapasan pada burung Kenari

Cara mengobati penyakit pernapasan pada burung Kenari cukup mudah, yakni dengan cara memindahkan burung Kenari yang sakit ke kandang isolasi. Kemudian, berikan pakan yang bersih dan air minum yang matang (sudah dimasak atau direbus). Terakhir, memberikan vitamin dan suplemen agar burung Kenari Anda bisa lekas sembuh.

2. Penyakit berak kapur

Penyakit berak kapur pada burung Kenari bisa diketahui dari kotoran yang dikeluarkan. Biasanya, kotoran burung Kenari yang terkena penyakit ini berbentuk cair, memiliki warna putih, di bagian anus sering mengeluarkan lendir berwarna putih, bulu burung Kenari kusut, kedua sayap lemas, dan napsu makan berkurang. Nah, usut punya usut, penyakit berak kapur disebabkan oleh sebuah bakteri bernama pullorum.

Cara mengobati penyakit berak kapur pada burung Kenari

Cara mengobati penyakit berak kapur sebagai berikut. Pertama, burung Kenari dipindah ke kandang isolasi, lalu diberikan zat antibiotik setiap hari. Jangan lupa, Anda juga harus mencuci wadah pakan dan air minum burung Kenari menggunakan bahan anti septik. Terakhir, memberikan makanan yang baru dan bersih serta air minum yang sudah dimasak atau direbus.

3. Penyakit bubul

Pernahkah Anda mendengar penyakit bubul? Penyakit bubul adalah penyakit jamuran yang sering menyerang bagian telapak kaki burung Kenari. Penyakit ini cukup berbahaya karena bisa menular dan merempet ke bagian tubuh yang lain. Gejala penyakit bubul di antaranya kaki burung Kenari akan membengkak, sisik kaki akan menjadi renggang, dan membengkak.

Cara mengobati penyakit bubul atau jamuran pada burung Kenari

Cara mengobatinya, tetap sama, yakni Anda harus memindahkan burung Kenari kesayangan Anda ke kandang isolasi dan bersihkan kandang yang lama. Setelah itu, berikan obat merah pada kaki burung Kenari dan bersihkan tempat bertengger burung. Pijakan burung yang kotor bisa menyebabkan munculnya penyakit bubul atau jamuran.

Selain obat merah, Anda juga bisa memberikan obat no kutu pada kakinya. Caranya, dengan mengoleskan obat tadi pada kaki burung Kenari menggunakan kuas cat lukis yang kecil. Lakukan pengobatan setiap satu hari sekali, yakni pada sore hari atau malam hari. Setelah 10 hari, biasanya penyakit jamur tersebut akan hilang sendiri.

4. Penyakit cacingan

Penyakit cacingan pada burung Kenari selalu menyerang bagian pencernaan. Biasanya hal tersebut terjadi akibat beberapa jenis cacing seperti, cacing yaiti, cacing tambang, cacing pita, dan cacing hati. Gejala yang ditimbulkan, pastinya napsu makan menurun drastis, burung terlihat lemas, bulu kusut, kotoran burung Kenari menjadi cair.

Cara mengobati penyakit cacingan pada burung Kenari

Cara mengobati penyakit cacingan pada burung Kenari adalah dengan melakukan pembersihan kandang, wadah pakan minum, tempat bertengger, dan memberikan obat cacing yang dibeli di toko burung.

5. Penyakit kutu

Ternyata, burung Kenari juga bisa kutuan atau terserang penyakit kutu. Nah, burung Kenari yang terkena kutu biasanya akan terlihat gelisah, sering mematuk-matuk bulu, bulu rontok dan kusut, serta suara kicauan burung Kenari menjadi lemah.

Cara mengobati penyakit kutu pada burung Kenari

Cara mengobatinya dengan cara memindahkan burung Kenari ke kandang isolasi. Jangan lupa juga untuk selalu sering membersihkan sangkar. Kemudian, lebih sering memandikan burung Kenari dan tak lupa untuk menjemurnya di pagi hari. Di samping itu, Anda juga harus memberikan obat antibiotik khusus kutu yang bisa dicampurkan air tempat mandinya.

6. Penyakit Snot atau Coryza

Penyakit Snot atau Coryza ditandai dengan membengkaknya bagian kepala burung Kenari. Tanda lainnya, bagian hidung, mata, dan telinga burung Kenari muncul benjolan berwarna kemerahan. Sangat mengerikan memang. Ini semua disebabkan oleh virus Hemophillus Gallinarum yang menyerang bagian muka dan kepala burung Kenari.

Virus tersebut diketahui menyebar melalui perantara burung lain, udara, debu, makanan, dan minuman. Namun terkadang, penyakit Snot atau Coryza juga bisa disebabkan oleh faktor keturunan.

Cara mengobati penyakit Snot atau Coryza pada burung Kenari

Cara mengobati penyakit yang disebabkan oleh virus, berarti Anda harus memisahkan burung tersebut dengan burung yang lain. Setelah itu, berikan obat dan multivitamin agar sang burung lekas sembuh. Terakhir, bersihkan sangkar, termasuk kotoran, tempat makan, hingga wadah minuman.

Nah, itu tadi beberapa penyakit burung Kenari dan cara mengobatinya. Semoga burung Kenari Anda lekas sembuh dan berkicau gacor lagi.

Komentar